Rachman ray's Blog

Bunga Di Taman

Posted in Cerita by rachmanrichman on January 10, 2012

Pada suatu hari Aristoteles bertanya pada Gurunya, apa cinta sejati itu? Gurunya pun menjawab, berjalanlah lurus di taman bunga yg luas.. Petiklah 1 bunga yang terindah menurutmu & jangan pernah berbalik ke belakang.. Kemudian dia melakukannya, tapi dia kembali dengan tangan hampa, gurunya pun bertanya, “mana bunganya?” (more…)

“YANG TIDAK BISA DIUCAPKAN AYAH”

Posted in catatan ringan Rachman ray, Cerita by rachmanrichman on February 6, 2010

Sebuah notes dari seorang teman yg baik :

Ayah dan Anak Perempuannya

Biasanya, bagi seorang anak perempuan yang sudah dewasa, yang sedang bekerja diperantauan, yang ikut suaminya merantau di luar kota atau luar negeri, yang sedang bersekolah atau kuliah jauh dari kedua orang tuanya…..

Akan sering merasa kangen sekali dengan Mamanya..
Lalu bagaimana dengan Papa?

Mungkin karena Mama lebih sering menelepon untuk menanyakan keadaanmu setiap hari, tapi tahukah kamu, jika ternyata Papa-lah yang mengingatkan Mama untuk menelponmu?
Mungkin dulu sewaktu kamu kecil, Mama-lah yang lebih sering mengajakmu
bercerita atau berdongeng, tapi tahukah kamu, bahwa sepulang Papa bekerja dan dengan wajah lelah Papa selalu menanyakan pada Mama tentang kabarmu dan apa yang kau lakukan seharian?

(more…)

Curhatan seorang Teman

Posted in Cerita by rachmanrichman on January 24, 2010

By Rachman Ray

Kisah seorang teman sebuat aj Donald. Dia bekerja disebuah perusahaan swasta di Jakarta. Kebetulan salah satu tugas dari kantornya adalah menyetorkan sejumlah uang setiap harinya ke salahsatu bank yang letaknya tidak jauh dari kantor. Karena hampir setiap hari dia melakukan transaksi pada bank yang sama lambat laun petugas bank terutama tellernya (yang kesemuanya wanita) mengenal Donald.

Berjalannya waktu Donald kayaknya kesemsem salah seorang tellernya sebut aja Dina. Dan si Dina kayaknya juga suka soalnya dia selalu ngasih respon yang sama ke Donald. melihat gelagat mereka berdua, teman-teman Dina sesama teller seringkali menggoda.

Si Donald berpikir gimana caranya supaya dia bisa ngedapetin nomer teleponnya si Dina supaya nantinya bisa dia ajak jalan. Buat minta langsung tentu aja si Donald kurang punya nyali. Di satu kesempatan sewaktu Dina sedang nyatet nomer tertentu di Slip setorannya Donald, dia nanya, ” Itu nomernya Dina?”, terang aja si Dina ngejawab, ” Bukan Mas Donald, ini nomer remarks nya”, trus si Donald dengan pede yang dibuat-buat nanya lagi, “Owh… trus nomernya (hape) nya Dina mana? hehhehe…”, ditanya gitu si Dina malah cengangas-cengenges enggak engeh (ga sadar) kalau si Donald nanya beneran minta nomer teleponnya.

Besoknya si Donald nyetor uang lagi ke Bank itu. Nah tellernya kebetulan bukan si Dina tapi temennya sebut aja Nina. Si Nina ngomong ke si Donald kalau si Dina kemaren ga nyadar kalau si Donald minta nomernya dia. Jadi si Nina minta nomer hapenya Donald buat si Dina.  ga lama sorenya si Dina telepon Donald sewaktu dia lagi ada diluar kantor, terang aja di Donald kaget plus surpise.

Malamnya mereka ngelanjutin acara ngobrol nya via hape sampe berjam-jam. Setelah berkali-kalingobrol dan sms-an dan semakin deket. Di satu waktu Dina ngasih tau ke Donald kalau dia bakal di pindahkan lokasi kerjanya ke cabang lain padahal si Donald belum sempet ngajak si Dina jalan keluar.

kabar yang lebih mengejutkan lagi waktu si Donald sms Dina nanyain, ” lagi ngapain Din?”, jawaban si Dina, “lagi mau tahlilan, ibunya pacar aku baru meninggal tadi pagi…”

Haaah ibunya PACAR Dina??!!… Glegarrrr tiba-tiba serasa gledek nyambar si Donald. Berarti si Dina udah punya pacar dong…. Mencoba tenang Donald bales lagi sms-nya, ” ikut berduka ya….owh ternyata kamu udah punya pacar toh :)”. Trus si Dina ngejawab, “iya makasih ya….iya mas,”. “Tahlilan dimana Din?”, “dirumah pacar aku”, masih berusaha keras untuk tenang, “pacarnya Dina orang mana?”, “rumahnya deket rumah aku juga, cuma beda blok aja”, “oh pantesan aku ga boleh mampir kerumah Dina…takut ketauan pacarnya ya…”. udah gitu si Dina ga bales sms-nya lagi….

Si Donald broken heart lagi euy…..